Home Teras News Fenomena Aphelion Terjadi Hari Ini, Apa Dampaknya pada Bumi?

Fenomena Aphelion Terjadi Hari Ini, Apa Dampaknya pada Bumi?

293
Fenomena Aphelion. Foto: Ist

Terasmedan – Fenomena antariksa Aphelion terjadi hari ini, Selasa (6/7/2021). Aphelion adalah fenomena ketika Bumi berada di titik terjauh dari Matahari.

Menurut Peneliti Lembaga Antariksa dan Penerbangan Nasional (Lapan) Andi Pangerang, fenomena ini terjadi dikarenakan orbit bumi tidak sepenuhnya lingkaran sempurna, melainkan berbentuk elips dengan kelonjongan sekitar 1/60.

Sehingga, setiap tahunnya Bumi berada pada jarak terdekat dengan Matahari—disebut perihelion—yang terjadi setiap Januari, dan berada pada jarak terjauh dari Matahari—disebut aphelion—yang terjadi setiap Juli.

“Aphelion tahun ini terjadi pada tanggal 6 Juli 2021 pukul 05.27 WIB / 06.27 WITA / 07.27 WIT pada jarak 152.100.527 km,” kata Andi sebagaimana dikutip dari laman Lapan.

Apa dampak aphelion terhadap bumi?

Andi menjelaskan, mengingat posisi Matahari saat ini berada di belahan Utara, maka tekanan udara di belahan Utara lebih rendah dibanding belahan Selatan yang mengalami musim dingin. Oleh karenanya, angin bertiup dari arah Selatan menuju Utara dan saat ini angin yang bertiup itu dari arah Australia yang memang mengalami musim dingin.

“Dampak yang ditimbulkan adalah efek penurunan suhu, khususnya di Pulau Jawa, Bali dan Nusa Tenggara yang terletak di selatan khatulistiwa, yang saat ini sedang terjadi,” ungkap Andi.

Posisi Bumi yang berada pada titik terjauh dari Matahari, imbuhnya, juga tak mempengaruhi panas yang diterima Bumi. Hal ini karena panas dari Matahari terdistribusi ke seluruh Bumi, dengan distribusi yang paling signifikan mempengaruhi disebabkan pola angin.

“Mengingat saat ini angin bertiup dari arah Selatan yang musim dingin, maka kita akan merasakan suhu yang lebih dingin.”

Selain itu, diameter tampak Matahari akan terlihat sedikit lebih kecil dibandingkan rata-ratanya yakni sekitar 15,73 menit busur atau berkurang 1,68%.

Dia menjelaskan, Aphelion dan Perihelion satu dekade terakhir hingga satu dekade mendatang terjadi sekitar 13-15 setelah titik balik (solstis) Matahari.

“Di masa lalu, tepatnya pada tahun 1248, Perihelion bertepatan dengan Titik Balik Selatan Matahari (saat itu 15 Desember dalam Kalender Julian) sedangkan Aphelion bertepatan dengan Titik Balik Utara Matahari (saat itu 15 Juni dalam kalender Julian),” terangnya.

Hal ini menyebabkan durasi musim gugur astronomis di belahan Utara (dari ekuinoks September ke Solstis Desember) sama dengan durasi musim dingin astronomis di belahan Utara (dari Solstis Desember ke ekuinoks Maret).

Demikian halnya dengan durasi musim semi astronomis di belahan Utara (dari ekuinoks Maret ke Solstis Juni) dan durasi musim panas astronomis di belahan Utara (dari Solstis Juni ke Ekuinoks September).#

Sumber: Liputan6.com